Biaya Hidup Kota Metro Murah, Pengeluaran Non Konsumsi Meningkat

Metro,(pojoksamber.id) – Kota Metro bukanlah kota dengan biaya hidup termahal, jika dilihat dari kategori data pengeluaran rumah tangga konsumsi hasil Survey Biaya Hidup (SBH) BPS RI Tahun 2018.

Data SBH BPS RI Tahun 2018 sendiri merangkum dua kategori pengeluaran rumah tangga. Kategori yang pertama adalah Pengeluaran Rumah Tangga Konsumsi dan yang kedua adalah Pengeluaran Rumah Tangga Non Konsumsi.

Pada sisi Pengeluaran Rumah Tangga Konsumsi, Kota Metro justru lebih rendah dibandingkan Kota Bandar Lampung. Untuk Kota Metro sendiri Pengeluaran Per Rumah Tangga Per Bulan hanyalah sebesar Rp 5.757.063 sedangkan Bandar Lampung adalah Rp 8.089.825, atau terpaut lebih tinggi hampir empat juta rupiah.

Sedangkan pada sisi Pengeluaran Rumah Tangga Non Konsumsi Per Rumah Tangga Per Bulan untuk Kota Metro di angka, Rp 6.469.250 sedangkan Bandar Lampung hanya Rp 1.977.081.

Jika dilihat dari kacamata ekonomi, di Kota Metro justru terjadi pertumbuhan ekonomi. Bahwa Kota Metro diminati untuk pengembangan usaha, karena pengeluaran non konsumsinya lebih tinggi dibandingkan Bandar Lampung.

Hal-hal mengenai dua kategori pengeluaran rumah tangga tersebut meliputi, 1. Pengeluaran Rumah Tangga Konsumsi; sandang pangan, kebutuhan jasa serta barang habis pakai lainnya. 2. Pengeluaran Rumah Tangga Non Konsumsi; investasi usaha, dana pengeluaran usaha, tabungan deposito, pembayaran angsuran hingga tabungan ibadah.

Menurut Kepala BPS Metro, Wintarti mengatakan di Lampung, tahun 2018 itu SBH hanya dilakukan di dua kota yaitu Bandar Lampung dan Kota Metro. Menurutnya, untuk hasilnya perbandingan antara Metro dan Bandar Lampung SBH melihat dua kategori pengeluaran yang pertama pengeluaran konsumsi dan pengeluaran non konsumsi, untuk non konsumsi ada yang untuk usaha dan bukan usaha.

“Untuk pengeluaran konsumsi kita itu berada di bawah Bandar Lampung angkanya, jadi lebih tinggi biaya hidup di Bandar Lampung sebenarnya. Tapi untuk yang pengeluaran non konsumsi, kebetulan sampel (responden-red) kita waktu itu di tahun 2018 untuk Metro itu banyak yang pengusaha, sehingga pengeluaran untuk usaha tercatat di dalam pendataan SBH tahun 2018, itu yang menyebabkan pengeluaran non konsumsi di Kota Metro menjadi lebih besar dibandingkan Bandar Lampung,” katanya ketika dimintai keterangan, Selasa 8 November 2022.

Wintarti menilai, jika dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi justru posisi itu menguntungkan Kota Metro. Karena Kota Metro diminati para pengusaha atau investor untuk pengembangan usahanya.

“Artinya bahwa pada saat tahun 2018 itu untuk dunia usaha sepertinya cukup bagus ya, ternyata banyak orang-orang yang merintis usaha sehingga pengeluaran untuk usahanya menjadi lebih besar tahun 2018 itu yang kebetulan mereka terkena sampel kita, sampel SBH tahun 2018,” katanya.

Untuk diketahui, Survey Biaya Hidup BPS RI merupakan agenda lima tahunan, yang saat ini juga sedang berjalan dan hasilnya diagendakan akan dipublikasikan pada tahun 2024 mendatang.(Red)

 146 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *